Koleksi Rolls-Royce Landspeed

Mengenang Pahlawan Tak Terlupakan

  • Koleksi Rolls-Royce Baru dari Wraith dan Dawn Black Badge
  • Koleksi Landspeed merayakan rekor yang dibuat oleh insinyur Inggris Kapten George
  • Eyston di Thunderbolt, ditenagai oleh dua mesin aero Rolls-Royce R V12
  • Detail interior mengingatkan pada Bonneville Salt Flats di Utah, tempat Eyston melakukan upaya pemecahan rekornya pada tahun 1937-38
  • Tekstur pecah-pecah Salt Flats direproduksi dengan sempurna di fasia terukir; detail roda kemudi meniru garis trek gelap yang ditandai di permukaan selama rekor lari
  • Starlight Headliner dengan tepat menggambarkan langit malam pada tanggal 16 September 1938, ketika Eyston mencetak rekor kecepatan darat ketiga dan terakhirnya sebesar 357.497 mph (575.336km/h)
  • Siluet Thunderbolt yang telah lama hilang, dan tiga kecepatannya yang memecahkan rekor, diukir dengan laser di tunnel depan
  • Detail halus di pintu sisi pengemudi mereproduksi warna pita dari penghargaan yang diberikan kepada Eyston selama masa hidupnya
  • Produksi terbatas hanya 35 contoh Wraith Black Badge, dan 25 Dawn Black Badge

“Sudah menjadi sifat manusia untuk ingin melangkah lebih jauh, berbuat lebih banyak, menjadi lebih hebat dari diri kita sendiri. Keinginan bawaan untuk memperluas cakrawala dan menentukan batasan baru adalah naluri yang selalu kami pahami di Rolls-Royce; dan kami telah menindaklanjutinya sekali lagi dengan Koleksi Landspeed baru kami.

“Koleksi, yang mencakup Wraith dan Dawn Black Badge, merayakan seseorang dengan semangat perintis yang berani, tak kenal takut. Namanya Kapten George Eyston, lulusan Universitas Cambridge, pembalap, penemu berbakat dan insinyur Teknik yang jenius. Pada akhir 1930-an, ia memecahkan rekor kecepatan darat dunia tiga kali dengan mobilnya Thunderbolt, yang ditenagai oleh dua mesin aero Rolls-Royce R V12. Dia adalah pahlawan sejati dari zaman upaya epik; namun dia dan Thunderbolt telah dilupakan selama lebih dari 80 tahun.

“Dengan Koleksi ini, kami telah menghidupkan kembali ingatan Eyston dan menceritakan kembali kisahnya yang luar biasa. Di seluruh Landspeed Wraith dan Dawn, klien akan menemukan banyak elemen desain yang halus dan detail naratif yang mengingatkan dan memperingati pencapaiannya yang luar biasa, visi besar, dan keberaniannya yang luar biasa.”

Torsten Müller-Ötvös, CEO, Rolls-Royce Motor Cars

Rolls-Royce telah dikaitkan dengan rekor kecepatan dunia di darat dan air selama lebih dari satu abad. Tapi sementara eksploitasi Sir Malcolm Campbell didokumentasikan dengan baik dan dikenal luas, pahlawan Inggris lainnya yang membuat tiga rekor kecepatan darat menggunakan mesin Rolls-Royce sebagian besar telah diabaikan oleh sejarah.

Sekarang, setelah lebih dari 80 tahun, Rolls-Royce mengingat kembali eksploitasi inspiratif pahlawan ini. Dengan Wraith and Dawn Black Badge Koleksi Landspeed yang baru, marque mengungkap dan menceritakan kembali kisah luar biasa dari Kapten George Eyston yang luar biasa, dan mobilnya yang luar biasa, Thunderbolt.

Lahir pada tahun 1897, George Eyston terpesona dengan motorsport sejak kecil, balap mobil dan (dengan nama samaran) sepeda motor saat masih di sekolah. Gelarnya di bidang teknik di Trinity College, Cambridge, terganggu oleh Perang Besar, di mana ia menjabat dengan terhormat, naik ke pangkat kapten dan memenangkan Military Cross.

Dia menghabiskan tahun 1920-an dan 30-an mengembangkan dan mengemudikan mobil balap; seorang penemu berbakat, ia juga memegang sejumlah paten, khususnya di bidang supercharging.

Pada tahun 1935, Eyston adalah salah satu pembalap Inggris pertama yang melakukan perjalanan ke Bonneville Salt Flats di Utah, di mana ia membuat rekor kecepatan ketahanan 24 jam dan 48 jam yang baru. Dia kemudian menerima Piala Segrave, diberikan kepada ‘warga negara Inggris yang menunjukkan Keterampilan Luar Biasa, Keberanian dan Inisiatif di Darat, Air dan di Udara’.

Pada tahun 1937, ia kembali ke Flats dan melanjutkan untuk membuat tiga rekor kecepatan darat dunia dengan Thunderbolt. Mesin luar biasa ini memiliki tiga as roda, delapan roda dan beratnya tujuh ton, membuatnya mendapatkan julukan seperti ‘behemoth’ dan ‘leviathan’ dalam laporan kontemporer. Bodinya terbuat dari aluminium dan, dalam bentuk aslinya, memiliki profil tumpul dan berat di atasnya dengan sirip ekor segitiga besar.

MERAYAKAN PENCAPAIAN, INOVASI DAN KEBERANIAN

Koleksi Rolls-Royce Landspeed mengambil inspirasi dari kehidupan George Eyston yang luar biasa dan prestasi yang memecahkan rekor. Ini juga memiliki hubungan estetika yang kuat dengan lanskap dunia lain yang unik dari  Bonneville Salt Flats di mana Thunderbolt menjadikannya, meskipun sebentar, manusia tercepat di Bumi.

Duo Collection Car dihadirkan dalam sentuhan two-tone yang dibuat khusus, yang memadukan Black Diamond Metallic dengan warna Bespoke baru, Bonneville Blue. Rona warna yang dikembangkan secara khusus ini menunjukkan makna khusus pada Koleksi, dengan warna yang bertransisi di bawah sinar matahari dari biru muda ke perak, yang menggambarkan pantulan langit luas di atas Bonneville dan dataran garam yang jernih pada bodi aluminium Thunderbolt.

Thunderbolt ditenagai oleh sepasang mesin Rolls-Royce R supercharged 37 liter, V-12 aero, masing-masing menghasilkan lebih dari 2.000 tenaga kuda (1491.4kW). Sekitar hanya 19 dari mesin ini yang pernah dibuat: memang, mereka sangat langka sehingga mesin Thunderbolt memiliki karir sebelumnya di pesawat amfibi Supermarine S6.B pemenang Schneider Trophy yang akan meletakkan dasar bagi Spitfire yang legendaris.

Saat ini, dua mesin R Thunderbolt disimpan di Royal Air Force Museum, Hendon, dan Science Museum di London. Mobil itu sendiri, bagaimanapun, telah hilang. Setelah dipamerkan di Pameran Centennial 1940 di Selandia Baru, itu ditempatkan di gudang, tetapi sayangnya dihancurkan pada tahun 1946 ketika 27.000 bal wol, bertempat di gedung yang sama, terbakar.

MEMEGANG GARIS

Eyston mencatat rekornya di International Speedway, bagian yang dipadatkan secara khusus di Bonneville Salt Flats dengan panjang 10 mil (16km) dan lebar 80 kaki (24m). Medannya rata sempurna ke segala arah dan bersinar putih cemerlang di bawah sinar matahari: ketiadaan landmark dan silau ganas berpadu untuk membuat jalur bertahan dan menilai jarak menjadi sangat sulit pada kecepatan tinggi.

George Eyston sendiri, berkomentar, “Di hamparan garam yang harus disiapkan dengan hati-hati dengan menyeret, kami melukis satu atau lebih garis hitam sepanjang keseluruhan. Garis-garis ini bertugas sebagai pemandu dan mencegah pengemudi tersesat; untuk kesalahan yang mungkin berujung pada hasil bencana. Anda lihat, Anda mungkin berkendara beberapa meter dari garis absolut, sesuatu yang lain mungkin terjadi dan Anda mendapatkan beberapa meter lagi dan, percayalah, Anda tidak akan pernah kembali”.
 
Seperti yang dia ketahui, menyimpang dari jalur cepat akan sangat berbahaya, terutama mengingat bobot Thunderbolt yang sangat besar. Sebagai tanggapan, tim Eyston melukis garis trek gelap di permukaan garam untuk diikuti Eyston – secara efektif satu-satunya cara untuk menjaga Thunderbolt tetap lurus di atas 350 mph.
 
Ide sederhana namun cerdik ini dikenang dalam Landspeed Collection dengan detail gelap berlubang halus di bagian tengah atas roda kemudi, yang berlanjut melalui garis tengah kursi pengemudi, menonjolkan daya tarik terfokus pengemudi Wraith dan Dawn.
 
Dataran Garam Bonneville mungkin tampak mulus; tetapi pada kenyataannya, mereka dipenuhi dengan celah-celah kecil. Tekstur khas ini direproduksi dengan sempurna, dilacak secara digital dari permukaan itu sendiri, dalam lapisan kayu fasia dan tutup konsol Koleksi Landspeed. Referensi interior berlanjut dengan siluet unik Thunderbolt, dan rekor yang dicapainya, yang digambarkan pada permukaan aluminium anodized yang dipoles dari tunnel depan Koleksi Landspeed.

Dawn Landspeed juga merayakan visi George Eyston dengan garis besar pegunungan Silver Island, yang mendominasi cakrawala Bonneville, terukir di ‘air terjun’ atas di antara kursi belakang.
 
Menurut buku sejarah, rekor kecepatan darat ketiga dan terakhir Eyston sebesar 357,497 mph (575.336km/h) bertahan selama 341 hari. Dalam Koleksi Mobil baru, itu diperingati sepanjang masa, diukir di rumah jam dasbor di samping nama ‘Bonneville’, sebagai penghormatan tempat rekor itu dibuat.
 
Thunderbolt awalnya tidak dicat, yang menyebabkan masalah yang tidak terduga. Selama upaya rekaman pertama, peralatan pengatur waktu foto-listrik tidak dapat mendeteksi bodi aluminium yang dipoles terhadap permukaan Salt Flats yang putih, membuat waktu yang akurat menjadi tidak mungkin.

Solusi sederhana yang brilian dari Eyston adalah mengecat panah hitam besar dengan lingkaran kuning di sampingnya, untuk meningkatkan visibilitas saat bepergian dengan kecepatan tinggi. Aksen kuning cerah di seluruh Koleksi Landspeed, termasuk sisipan bemper kuning dan hitam two-tone, memberi penghormatan pada visi ini.
 
Desain jam menceritakan tema ini. Berdasarkan dial instrumen dari Thunderbolt, dengan detail kuning dan hitam, jarum berujung hitam terinspirasi oleh panah yang dilukis di eksterior mobil yang asli.

Daya pikat Dataran Garam Bonneville tidak hanya menarik para pemecah rekor, tetapi juga para astronom. Para pengamat bintang menghargai hutan belantara yang luas dan tidak berpenghuni ini karena langit malamnya yang sangat gelap, yang menciptakan kondisi sempurna yang belum terjamah oleh cahaya buatan.
 
Di Wraith Landspeed, Starlight Headliner dengan sempurna menciptakan kembali surga saat mereka muncul di atas Flats pada 16 September 1938, tanggal di mana Eyston dan Thunderbolt mencatat rekor kecepatan darat dunia ketiga dan terakhir mereka.

Rasi bintang ditandai dengan tepat menggunakan 2.117 ‘bintang’ serat optik yang ditempatkan secara individual, jumlah bintang terbesar di Rolls-Royce Wraith Starlight Headliner yang pernah ditampilkan.
 
Selama hidupnya, George Eyston menerima tiga penghargaan penting. Dia dianugerahi Military Cross (MC) saat bertugas di Perang Besar; pada tahun 1938, setelah larinya yang memecahkan rekor dengan Thunderbolt, ia diangkat menjadi Chevalier dari Légion d’honneur, penghargaan sipil tertinggi di Prancis; dan pada tahun 1948, ia menerima Order of the British Empire (OBE).
 
Kehormatan ini ditandai di Wraith dan Dawn Landspeed dengan detail halus di pintu pengemudi, dibuat dengan sutra tenun Grosgrain yang sama dan warna agar sesuai dengan pita medali asli. Sandaran tangan di kedua sisi penumpang dan di bawah detail pita diberi bantalan khusus untuk memberi mereka kualitas ‘club armchair’ yang nyaman yang disukai Eyston di kursi pengemudinya, sangat menghibur rekan-rekan pembalapnya.
 
Produksi mobil Koleksi Landspeed sangat terbatas hanya 25 unit Dawn dan 35 unit Wraith, yang semuanya telah dialokasikan untuk pelanggan.
 
Sebagai penutup, Mr Müller-Ötvös berkata, “Rolls-Royce telah identik dengan petualangan, keberanian dan mendorong batas sepanjang sejarahnya. Kami senang bahwa dengan Koleksi Landspeed, kami dapat menambahkan pahlawan tanpa tanda jasa lainnya hingga saat ini ke dalam daftar pionir termasyhur yang terkait dengan marque besar kami.”

“Dengan visi, keberanian, tekad, dan kejeniusannya dalam inovasi dan penemuan, George Eyston mewujudkan begitu banyak hal yang membuat Rolls-Royce unik. Mobil-mobil ini adalah penghargaan yang pantas dan sudah lama ditunggu untuk karakter yang benar-benar menginspirasi.”

SPESIFIKASI TEKNIS

Wraith Black Badge:
NEDCcorr (combined) CO2 emission: 367 g/km; Fuel consumption: 17.5 mpg / 16.1 l/100km; WLTP (combined) CO2 emission: 370-365 g/km; Fuel consumption: 17.2-17.4 mpg / 16.4-16.2 l/100km

Dawn Black Badge:
NEDCcorr (combined) CO2 emission: 371 g/km; Fuel consumption: 17.3 mpg / 16.3 l/100km; WLTP (combined) CO2 emission: 382-380 g/km; Fuel consumption: 16.7-16.9 mpg / 16.9-16.8 l/100km.

Rolls-Royce Motor Cars adalah anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki oleh BMW Group dan merupakan perusahaan yang sepenuhnya terpisah dari Rolls-Royce plc, produsen mesin pesawat dan sistem propulsi. Lebih dari 2.000 pria dan wanita terampil dipekerjakan di kantor pusat dan pabrik Rolls-Royce Motor Cars di Goodwood, West Sussex, satu-satunya tempat di dunia di mana mobil-mobil super-mewah perusahaan dibuat dengan tangan.

VIEW di Fairmont Jakarta Buka Kembali dengan Konsep dan Chef Baru

Bar yang menyajikan steak untuk dinikmati bersama!  VIEW Restaurant & Bar di Fairmont Jakarta dibuka...

Dokter Milenial dan Youtuber Clarin Hayes Luncurkan Navana

Duo Serum dan Krim Perawatan Wajah untuk Perempuan Muda Aktif Navana hadirkan serum tunggal multipurpose...

Pengumuman Pemenang SEHAT Impact Accelerator

Johnson & Johnson Foundation dan Intellar telah mengumumkan pemenang program perdana SEHAT Impact Accelerator....

- A word from our sponsor -