Taj Mahal

Pada pertengahan abad tujuhbelas, bengkel India dan China menghasilkan separuh produk manufaktur dunia.

Di tengah kemegahan tersebut, Kaisar Shah Jehan membangun Taj Mahal di tepian Sungai Yamuna, untuk istri yang paling dikasihinya agar ia mempunyai rumah setelah kematiannya.

Perempuan itu dan rumahnya sama, mereka berubah menurut waktu siang atau malam.

Taj Mahal dirancang oleh Ustad Ahmad Lahauri, seorang arsitek dan astrolog Persia yang dikenal dengan banyak nama lain. Kata orang ia dibangun oleh duapuluh ribu pekerja selama duapuluh tahun, terbuat dari marmer putih, pasir merah, batu giok, dan pirus yang dibawa oleh seribu gajah dari tempat sangat jauh.

Kata orang. Betul begitukah? Orang-orang yang melihatnya bertanya-tanya mungkin warna putih mengambang yang indah itu terbuat dari udara.

Pada akhir tahun 2000, di depan kerumunan banyak orang yang tercengang, selama dua menit pesulap India paling terkenal membuat Taj Mahal hilang.

P. C. Sorcar Jr. mengatakan itu seni sulapnya:

“Saya membuatnya hilang,” ujarnya.

Ia membuatnya hilang, atau ia mengembalikannya ke udara?

Eduardo Galeano

“Mirrors”

Penerjemah: Wardah Hafidz

Serial HBO In Treatment Hadir Lagi, Season Keempat

Season 4 Dibintangi Aktris Peraih 3 Emmy® Uzo Aduba Serial drama pemenang Emmy® In Treatment akan hadir...

Jababeka Berkomitmen Wujudkan Sport City

Siap Helat Turnamen Golf dan Duathlon Nasional Jababeka, sebuah mega-cluster seluas 34 hektare berkonsep sport...

ii-Motion 2021

Pacu Ekspor Produk Fesyen Muslim Kementerian Perindustrian gencar mendorong pelaku industri feysen muslim di tanah...

- A word from our sponsor -

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here