Agent of Change

Bisa Dimulai dari Hal-hal Kecil

Menjadi agen perubahan (agent of change) ternyata dapat dimulai dari hal-hal kecil, namun dampaknya dirasakan oleh banyak orang. Hal ini terungkap dalam Sociopreneur Discussion, Kopi Sang Primadona, yang berlangsung di Bogor, Sabtu, 20 Maret 2021.

Menurut Nadia Hasna Humaira dalam diskusi tersebut bahwa sociopreneur merupakan gerakan wirausaha yang tidak melupakan aspek sosial. “Mereka tidak hanya mengejar laba semata, tapi juga bisa memberikan manfaat kepada masyarakat sekitarnya,“ katanya.

Ada yang masih beranggapan bahwa sociopreneur menempatkan masyarakat miskin sebagai objek usaha. Namun, menurut Hempri Suyatna, Dosen Fisipol Universitas Gadjah Mada Yogyakarta, sociopreneur tidak menempatkan mitra binaan sebagai objek, justru menempatkan mereka sebagai rekan kerja.

Tidak bisa dimungkiri bahwa peningkatan jumlah sociopreneur akan membuka kesempatan kerja lebih luas sekaligus membangun iklim ketenagakerjaan yang kondusif.

Itu sebabnya, tak kurang dari mantan Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dhakiri ikut mendorong generasi muda untuk menjadi sociopreneur, yang tidak cuma mengembangkan bisnis tapi juga peduli dengan aspek sosial.

Nadia Hasna Humaira

Nadia Hasna Humaira merupakan generasi muda penggiat sociopreneur, membentuk wadah bagi para pemuda berkumpul, bertukar informasi seputar peluang bisnis terutama yang berorientasi pada sociopreneur.

Nadia memulai ketertarikannya pada sociopreneur dengan hal-hal kecil yang ia lakukan. Ia mencontohkan efektifvtas penggunaan media sosial saat kuliah di Malaysia.

“Saat kuliah di negeri jiran tersebut, saya dan teman-teman kerap mendatangi sejumlah warung makan yang pemiliknya adalah para TKI (tenaga kerja Indonesia) wanita, yang sebenarnya mereka mengalami kesulitan keuangan juga, namun terbentur berbagai alasan, sehingga tidak dapat kembali ke Indonesia.“

“Akhirnya kami membantu mereka dengan mendatangkan para pelajar Indonesia yang tergabung dalam Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI) di Malaysia, untuk turut meramaikan warung makan tersebut, dan mensosialisasikannya melalui media sosial, Instagram dan Facebook.”

“Alhamdullilah, akhirnya warungnya ramai, berkat bantuan kami, dan juga marketing mouth to mouth (dari mulut ke mulut) ternyata kami pandang efektif. Langkah kecil seperti ini dipandang mampu menjadikan usaha seseorang menjadi lebih dikenal, dan tanpa sadar, kami membantu orang secara tidak langsung,” jelas Nadia yang kini juga aktif dalam Purna Paskibraka Indonesia (PPI) Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Dalam diskusi tersebut, yang dihadiri oleh sejumlah anggota PPI berbagai angkatan tersebut, Nadia juga membuka peluang berwirausaha, dan menawarkan kepada mereka, untuk membuka usaha gerai kopi rumahan maupun coffee shop sederhana. 

Mereka yang berminat juga bisa difasilitasi, untuk menjadi barista di sejumlah kafe di negara Timur Tengah, salah satunya di Arab Saudi. Sebelumnya mereka akan dilatih sekitar satu minggu, sambil dipersiapkan berangkat ke negara tujuan. 

Salah seorang panelis, Bayu Hardjodisastro, CFO – Chief Financial Officer Bina Mutu Bangsa – pelatihan dan pendidikan hospitality (keramahtamahan dan pelayanan) dalam kesempatan diskusi mengatakan, ”Marketing yang mengandalkan kekuatan word of mouth itu termasuk salah satu dari strategi marketing 4.0 yang mempadukan antara pemasaran secara online (daring) dan offline (luring) atau tatap muka.“ 

Dari strategi marketing tersebut maka advocacy termasuk salah satu dari konsep customer path (5A), yakni aware, appeal, ask, act, dan advocacy. Konsep yang diperkenalkan oleh Hermawan Kertajaya ini menyebutkan, setelah konsumen mengenali produknya, kemudian mereka tertarik terhadap produk tersebut, menanyakan detail produknya, sehingga akhirnya mereka membeli, sampai merekomendasikan penggunaan barang atau jasa tersebut kepada teman atau anggota komunitasnya.

“Itu sebabnya, penting bagi mereka yang bergerak di bidang bisnis penjualan produk secara daring, untuk mengepung semua informasi tentang produk dan jasanya, pada berbagai platform di media sosial mulai dari IG, FB sampai Google Business,“ papar Bayu yang menggeluti bidang pendidikan dan pelatihan hospitality, khususnya di bidang barista yang permintaannya cukup tinggi di Arab Saudi.

Selain barista, Arab Saudi dan negara Timur Tengah juga membutuhkan banyak tenaga perawat.

Ia berbagi salah satu tips pemasaran melalui media sosial, yang penting untuk dijaga adalah kaitan produk satu dengan lainnya (dalam sistem algoritma), sehingga konsumen yang tertarik dengan satu jenis produk, akan digiring pada produk sejenis oleh platform media sosialnya.

Selain itu, perlu juga digali minat agar konsumen tersebut melakukan repeat order atau memesan ulang produknya, sehingga produsen terkait perlu berkreasi menghasilkan produk lainnya secara berkesinambungan.

Barista atau Pengusaha Kedai Kopi   

Panelis diskusi lainnya, Kevov Rhamli, Manager Operasional Kopi Daong menyebutkan, dirinya tertarik menjadi barista dari tahun 2014, mempelajari berbagai cara penyajian kopi, termasuk  latte art.

Melihat tingginya peminat bidang usaha mendirikan coffee shop dan kopi rumahan, ia membagikan sejumlah trik bagi mereka yang tertarik di bisnis ini, agar mempelajari bisnis kopi mulai dari hulu (di tingkat petani), proses produksi kopi, sampai roasting dan akhirnya kopi siap terhidang di meja.

Rhamli yang juga aktif dalam Komunitas Kopi Bogor dan juga Komunitas “Puncak Menyeduh” ini, punya obsesi agar lebih banyak lagi orang yang mengonsumsi kopi hitam sebagai rasa kopi yang asli (original). 

Dengan jumlah anggota yang cukup besar, 200 orang di Komunitas Kopi Bogor dan lebih dari 100 orang di Komunitas Puncak Menyeduh, mereka aktif menggelar event untuk menghidupkan atau mensosialisasikan lagi minum kopi seduh black coffee.

Sementara itu Ahmad Zuhdi, perencana bisnis kopi (coffee business planner) panelis lainnya, berupaya memotivasi para pemuda dan pemudi yang rata-rata baru lulus SMA atau masih di tahun pemula bangku kuliah.

Dirinya melihat animo yang cukup besar dari anak muda masa kini dalam bisnis kopi, sehingga di sekitar Kabupaten sampai Kota Bogor terdapat sekitar 500 coffee shop yang terdaftar, belum termasuk usaha kopi rumahan dan  warung kopi. 

Menurut Zuhdi, ”Jika ingin memperoleh modal usaha tetapi yang kita miliki masih sebatas ide bisnis, kita dapat mengajukan proposal ide bisnis tersebut kepada pemodal ventura (venture capital) atau para investor pemilik modal. Kalau sudah bertemu dengan mereka, kita mempresentasikan ide bisnis kita, ingin membangun usaha apa, lantas menyajikan latar belakang – portfolio diri kita sebagai personal branding.” 

Secara umum ia menggambarkan berbagai tahapan dalam penyajian ide ataupun upaya untuk  menghimpun dana mulai dari product development (pengembangan produk); market size; point of interest; businesss model; membaca situasi kompetisi dan siapa kompetitor; pentingnya modifikasi; fund raising; dan eksekusi menjual atau menghasilkan barang (jasa) sebagai tujuan akhir.

Arie Ferdian Eki Saputro selaku Ketua Purna Paskibraka Indonesia (PPI) Kabupaten Bogor periode 2017 – 2022 menanggapi diskusi ini secara positif, dan para peserta dapat memperoleh pengetahuan baru, di luar keahllan mereka yang masih terbatas di bidang pengetahuan baris berbaris. 

“Kendati diakui banyak anggota PPI yang ingin menjadi abdi negara sebagai PNS dan TNI, tetapi ada juga di luar mereka yang masih berminat menjadi wirausaha, seperti menjadi pengusaha kopi ataupun pengusaha garmen. Pangsa ini yang ingin kami raih, sambil memenuhi benak mereka, dengan bekal pengetahuan berbagai keterampilan praktis sebagai bekal di masa depan,” jelasnya.

Penting, 5 Manfaat Self-esteem Bagi Perkembangan Anak!

Self esteem merupakan kunci terhadap perkembangan anak yang wajib orang tua berikan. Hal tersebut...

ShopeePay Hadirkan Keuntungan Berlipat di 10.10 ShopeePay Double Deals

ShopeePay sediakan promo Buy 1 Get 1 Deals, Voucher Cashback 100%, Flash Sale Rp1,...

5 Inspirasi Aktivitas Seru Selama di Rumah Aja Agar Tetap Produktif

Berada di tengah situasi pandemi yang tidak menentu seperti sekarang ini merupakan tantangan tersendiri...

- A word from our sponsor -

Previous articlePR Zaman Now
Next articleSmall Hands, Big Dreams