Kepada Tuhan Kita Percaya?

Para presiden Amerika Serikat cenderung berbicara atas nama Tuhan, walaupun tak seorang pun dari mereka pernah menyampaikan apakah Ia berkomunikasi lewat surat, fax, telepon, atau telepati. Tanpa atau dengan persetujuan-Nya, pada 2006 Tuhan diklaim sebagai ketua Partai Republik Texas.

Dengan segala latar belakang itu, Ia yang Maha Kuasa, yang bahkan disebut di uang kertas dolar, ternyata dengan sangat mencolok tidak hadir saat kemerdekaan. Konstitusi tidak menyebut-Nya.

Pada acara Konvensi Konstitusi, ketika diusulkan ada acara doa, Alexander Hamilton menjawab: “Kita tidak membutuhkan bantuan asing.”

Menjelang ajalnya, George Washington tidak mau ada doa atau pastur atau pendeta atau apapun sejenisnya di sekitar ranjangnya.

Benjamin Franklin bilang wahyu ilahiah itu tidak lain hanya omong kosong.

“Pikiranku adalah gereja pribadi,” tegas Thomas Paine, dan Presiden John Adams percaya bahwa “dunia akan jauh lebih baik, jika tidak ada agama.”

Menurut Thomas Jefferrson, para pastur Katolik dan pendeta Protestan adalah “tukang ramal dan ahli nujum” yang memecah kemanusiaan, menjadikannya “separuh bodoh dan separuh lagi hipokrit.”

Eduardo Galeano

“Mirrors”

Penerjemah: Wardah Hafidz

Song For Tissa

Kejutan Spesial Dul Jaelani Untuk Kasih Sayang Dalam berkesenian, Dul Jaelani selalu membuka pintu jiwa...

Pola Konsumsi Susu di Indonesia

Oleh Suryo Winarno  Viral minuman terkenal membekas di hati masyarakat pecinta minuman susu cair steril....

Konsumen Indonesia Mencari Pengalaman Audio-Visual yang Imersif di Neo Normal

Hasil Studi CMR Di tahun yang belum pernah terjadi sebelumnya, konsumen Indonesia mengakses hiburan dan...

- A word from our sponsor -

Previous articleBerapa Biaya Marketing?
Next articleKepo