Harriet Tubman

Kejadiannya berlangsung pada pertengahan abad sembilanbelas.

Ia melarikan diri. Harriet Tubman menyandang suvenir berupa bekas luka di punggung dan retak di tengoraknya.

Suaminya yang tidak ikut, berkata kepadanya: “Kamu gila. Mungkin kamu bisa lari, tetapi kamu tak akan hidup dan menceritakan kisah pelarianmu.”

Ia berhasil, menceritakan kisahnya, dan kembali ke Maryland, dan membebaskan kedua orangtuanya, suku Ashanti yang ditangkap di Afrika. Ia kembali lagi dan membebaskan saudara-saudara lelakinya.

Sembilanbelas kali perjalanan dari perkebunan di Selatan ke daerah Utara, menempuh malam, bermalam-malam, dalam rentang waktu sepuluh tahun, membebaskan lebih dari tigaratus kulit hitam.

Tak seorang pun pelarian yang dibawanya tertangkap. Orang bilang Harriet mengobati rasa lelah dan kekesalan selama perjalanan dengan san orang bilang ia mengatakan dengan bangga: “Saya tak pernah kehilangan penumpang seorang pun.”

Uang tebusan untuk kepalanya tertinggi di generasinya. Empatpuluh ribu dolar tunai adalah hadiah yang ditawarkan.

Tak seorang pun berhasil mengambilnya.

Penyamarannya yang hebat membuatnya tak dikenali, dan ia mengecoh para pemburu hadiah lewat jejak palsu dan rute yang sama sekali tak terbayangkan.

Eduardo Galeano

“Mirrors”

*Gambar Harriet sekarang menghiasi uang USD20 yang baru.

Mosaic of Indonesian Batik by Kusnin ASA

Mosaic of Indonesian Batik book tries to help the batik anthusiasts to learn the...

ShopeePay Talk Beberkan Kiat Tekuni Hobi jadi Bisnis Menguntungkan

Ragam hobi bermunculan selama pandemi, ShopeePay Talk paparkan peluang, tantangan, serta strategi untuk mengeksplorasi...

Business Showcase Accor Jakarta dan Sekitarnya 2022

Hotel-hotel Accor di wilayah Jakarta, Tangerang, Bekasi, Bogor & Ciawi memulai tahun ini dengan menyelenggarakan acara...

- A word from our sponsor -