Travel Bubbles

0
25
Pexels

Pasar China dan Menunggu Kepastian dari Pemerintah

Hotel-hotel di Bali sudah siap dan menginginkan – namun belum tentu sanggup – untuk membuka kembali pintu mereka dan kembali menyambut turis internasional, menurut Fransiska Handoko, Government Relations Director Bali Hotels Association (BHA).

Menunggu kepastian pemerintah, travel bubbles dan kurangnya wisatawan domestik adalah keprihatinan utama industri pariwisata Bali yang terus berusaha untuk memerangi pandemi Covid-19 menurut para pembicara utama dalam acara Bali Tourism – The Way Back yang diselenggarakan oleh Delivering Asia Communications dan C9 Hotelworks bersama dengan Bali Hotels Association dan Horwath HTL. 

Menjawab pertanyaan dari Mimi Hudoyo, redaktur senior pariwisata TTG Asia Indonesia, Fransiska Handoko menjawab apa adanya tentang upaya anggota BHA dan tanggapan mereka terhadap dampak bencana pandemi Covid-19, yang telah menyebabkan lebih banyak kecemasan pada industri di pulau Bali dari krisis-krisis sebelumnya. 

Namun, Fransiska menunjukkan, terlepas dari persiapan oleh para pebisnis perhotelan di pulau ini, keputusan akhir ada di tangan pemerintah provinsi Bali. “Anggota kami lebih dari siap untuk membuka kembali hotel-hotelnya, dengan terus melanjutkan program pelatihan dan mempertahankan prosedur operasi standar. Kami siap menyambut tamu namun keputusan tetap harus datang dari pemerintah.” 

Berbicara tentang minat Bali dalam menciptakan travel bubbles dengan China, Korea Selatan, Jepang dan Australia, Fransiska berkomentar, “Bali dan Indonesia siap untuk travel bubbles. Meskipun demikian, negara-negara lain masih melihat Indonesia sebagai negara berisiko tinggi, sehingga rencana ini masih dalam tahap diskusi. Mungkin lebih logis untuk membentuk travel bubbles di ASEAN karena waktu perjalanan yang lebih singkat. Namun kami masih mengamati bagaimana situasinya akan berkembang.” 

Salah satu acara utama adalah perspektif hotel dari Emily Subrata, Direktur, Sudamala Resorts dan Lucienne Anhar, Co-Owner & Managing Director, Tugu Hotels & Restaurants, yang membahas berbagai metode yang digunakan oleh pemilik hotel untuk menggunakan melawan selama pandemi. 

Mengenai masalah penutupan hotel, Emily Subrata mengatakan, “Keputusan untuk menutup hotel adalah satu-satunya keputusan tersulit yang pernah kami lakukan. Keputusan itu karena masalah kesehatan dan saya terus mendukung keputusan tersebut. Kami telah mengambil risiko jangka panjang untuk melindungi sebanyak mungkin para karyawan terlepas dari dampak ekonomi.” 

Tetap pada subjek dampak pada staf hotel Lucienne Anhar berkomentar, “Bisnis kami adalah bisnis keluarga dan karyawan kami adalah bagian dari keluarga inti kami, dan kami berusaha mempertahankan staf sebaik mungkin. Beberapa hotel kami tetap buka, dengan menjaring bisnis lokal dan perlahan juga membuka kembali restoran-restoran kami.” 

Berita positif terkait pembukaan kembali datang dari C9 Hotelworks, Bill Barnett, yang menyoroti pentingnya maskapai penerbangan berbiaya rendah dan bagaimana pasar industri yang paling diincar, China, dapat berkunjung kembali ke pulau Bali.

“Airlift adalah segalanya; Anda tidak bisa tinggal di sana jika tidak bisa sampai di tujuan tersebut. Maskapai penerbangan bertarif rendah dan maskapai regional dapat memenuhi permintaan lebih cepat daripada maskapai penerbangan nasional. Ini adalah salah satu alasan kami berpikir bahwa pasar China berpotensi kembali pada kuartal keempat tahun ini, atau tentunya pada kuartal pertama 2021.” 

Data dari riset pasar yang baru-baru ini disimpulkan di kota-kota utama di China tentang anggapan pariwisata Bali dari C9 Hotelworks dan Delivering Asia Communications menunjukkan bahwa 86% responden ingin melakukan perjalanan ke Bali, dan 24% pernah ke sana sebelumnya. Mengenai kapan turis China akan bepergian ke luar negeri, 48% mengatakan mereka ingin melakukan perjalanan akhir tahun ini atau awal 2021. 

Pemahaman pemulihan dari data STR – Jesper Palmqvist, Director Asia Pacific mengatakan, “Saya berharap saya salah, tetapi saya berpikir China belum akan melakukan perjalanan pada tahun 2020 mengingat fakta bahwa tidak ada dorongan pasar untuk kembali ke Bali, seperti yang ada di Bangkok, misalnya, di mana pasar domestik akan memacu kembali. Skenario kasus terbaik adalah bahwa permintaan dapat mencapai level tinggi sebelumnya pada tahun 2022 tetapi dengan semua pasokan baru, bersama dengan faktor-faktor pendukung lainnya, dari sisi kinerja, akan membutuhkan waktu lebih lama.”